Julie Sutrisno : NTT Miskin SDM

Ketua Dekranasda NTT Julie Sutrino Laiskodat didampingi Kepala Dinas Pendidikan NTT Linus Lusi saat penutupan kegiatan Workshop Penyusunan Kebutuhan Alat Pratek Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) se-NTT.
Ketua Dekranasda NTT Julie Sutrino Laiskodat didampingi Kepala Dinas Pendidikan NTT Linus Lusi saat penutupan kegiatan Workshop Penyusunan Kebutuhan Alat Pratek Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) se-NTT.

 

 

Gerasimos Satria

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) NTT Julie Sutrino Laiskodat menilai kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) masyarakat NTT sangat rendah.

“Kondisi NTT saat ini adalah miskin SDM. Menjadi tanggungjawab lembaga pendidikan di seluruh wilayah NTT untuk mengatasi masalah SDM,” tegas Julie dalam sambutanya pada acara penutupan Workshop Penyusunan Kebutuhan Alat Pratek Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) se- NTT,Kamis (20/6) di Hotel Sylvia Labuan Bajo.

Ia mendorong SMK dan lembaga pendidikan lainnya di NTT aktif mengatasi masalah rendahnya kualitas SDM. Lembaga pendidikan diminta menyiapkan anggaran untuk asupan makanan bergizi bagi pelajar di masing-masing sekolah.

Dia mengaku rendahnya kualitas SDM masyarakat NTT disebabkan masalah gizi buruk dan stunting. Provinsi NTT juara 1 stunting di Indonesia.

Untuk mengatasi masalah gizi buruk atau stunting, Julie meminta lembaga pendidikan dan pemerintah daerah di NTT untuk mendorong masyarakat menanam kelor atau marungga. Mengkonsumsi marungga dan ikan satu-satunya cara untuk mengatasi masalah stunting atau gizi buruk di NTT.

“Lembaga pendidikan di NTT harus mampu menyiapkan SDM yang tangguh,unggu dan mampu bersaing dengan pelajar di kota lainnya di Indonesia. NTT adalah daerah yang memiliki potensi yang sangat banyak, tapi sangat disayangkan jika tidak didukung oleh SDM yang unggul untuk mengelola potensi yang dimiliki NTT,” tegasnya.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan NTT Linus Lusi menyatakan  lembaga pendidikan SMK di NTT tahun 2021 mendapat bantuan yang sangat besar untuk alat praktek siswa. Peralatan praktek siswa SMK tersebut merupakan dukungan untuk menyiapkan SDM para pelajar di NTT yang unggul.

Dia mendorong SMK di NTT untuk menciptakan sumber daya manusia yang unggul. Kekuatan sektor pendidikan dan kebudayaan berperan penting dalam mengemban amanat memajukan SDM di NTT.

“Kami sangat apresiasi kepada Ibu Julie Sutrisno yang selama ini mendapat perhatian yang besar untuk mengembangan SDM pelajar di NTT,” tambah Linus. (bev/ol)

Leave a Comment