Target Jadi Bank Devisa, VBL Titip Bank NTT ke OJK

Putra Bali Mula

Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, menargetkan Bank NTT menjadi bank buku dua dan menjadi bank devisa pada 2023. Untuk itu, ia ingin Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Perwakilan NTT selalu mengawasi Bank NTT untuk berubah.

Ia menyebut Bank NTT dibangun dengan mimpi untuk memajukan NTT mengikuti perkembangan peradaban.

Menurutnya, direksi dan komisaris telah membawa Bank NTT beradaptasi dengan peradaban dan teknologi yang digunakan.

Tidak saja soal adaptasi teknologi tetapi juga semua yang menjadi catatan dari OJK NTT terhadap Bank NTT juga perlu diperhitungkan. Catatan itu disampaikan OJK pada perayaan HUT ke 59 Bank NTT di Kantor Pusat Bank NTT, Sabtu (17/7).

Cost dari operasional ini tidak membebani bank ini jadi terpuruk tapi terus maju,” ungkap VBL, Sabtu (17/7) usai meninjau smart branch yang dilindungi Bank NTT.

Ia ingin Bank Indonesia Perwakilan NTT dan OJK NTT memberikan bimbingan ke Bank NTT untuk menjadi bank buku dua dan bank devisa di 2023 nantinya.

Terutama untuk OJK NTT dinilainya mempunyai tanggung jawab besar dalam membantu NTT terutama dalam membina Bank NTT.

“2022 itu menjadi bank buku dua, dan 2023 menjadi tangan jawab OJK dan Bank NTT menjadi bank devisa,” kata dia.

Dalam hal pendampingan, pengawasan dan regulasi maka ia sebagai gubernur menitipkan bank pembangunan daerah ini ke OJK NTT untuk dibimbing lebih baik.

“Biasanya kalau orang kerja kalau diomelin terus ada yang tidak maju, tapi asal maju sedikit saja dan diberikan penghargaan pasti maju lebih cepat,” kata dia.

Terwujudnya Bank NTT sebagai bank devisa di 2023 setelah mencapai bank buku dua adalah dengan dikelola dengan baik.

“Selamat ulang tahun Bank NTT,” ungkap VBL. (bev/ol)

Leave a Comment