NTT Provinsi Pertama di Kawasan Timur Indonesia berhasil Eliminasi Malaria

Ilustrasi

Putra Bali Mula

PROVINSI NTT menjadi provinsi di Kawasan Timur Indonesia pertama yang berhasil mencapai eliminasi malaria.

Berdasarkan keterangan Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan RI, disebut ada 3 kabupaten/kota yang berhasil mengeliminasi malaria yakni Kabupaten Manggarai, Kabupaten Manggarai Timur dan Kota Kupang. Tiga wilayah itu berhasil capai eliminasi malaria selama 3 tahun.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi NTT, Messerassi Ataupah, dalam keterangannya mengatakan dari ketiga wilayah itu, Kabupaten Manggarai berhasil capai eliminasi malaria pada tahun 2019, sementara Kabupaten Manggarai Timur dan Kota Kupang berhasil mengeliminasi malaria pada tahun 2020.

“Tempo dalam tiga tahun kita berhasil eliminasi malaria. Dulu malaria ini masuk dalam 2 besar penyakit di Puskesmas. Sekarang malaria sudah keluar dari 10 besar penyakit-penyakit yang ada di NTT. Ini kemajuan yang dicapai bersama dengan Kemenkes,” katanya.

Prosesnya, jelas Messerassi, dimulai sejak tahun 2017. Saat itu dibuat regulasi Peraturan Gubernur NTT nomor 11 tahun 2017 tentang Eliminasi Malaria di Provinsi NTT. Sejak saat itu pula berbagai upaya dilakukan pemerintah setempat dan menghasilkan 3 kabupaten berhasil eliminasi malaria.

Selain itu terdapat 14 kabupaten di NTT dengan endemis rendah, 2 kabupaten endemis sedang dan 3 kabupaten endemis tinggi.

“Kabupaten endemis tinggi malaria masih terkonsentrasi di Pulau Sumba,” ungkapnya.

Standar baku emas pemeriksaan malaria di NTT adalah menggunakan mikroskop. Penemuan kasus malaria di NTT sebagian besar atau 84 persen menggunakan mikroskop, sedangkan 14 persen menggunakan tes diagnostik cepat (RDT) malaria.

Semua kasus positif malaria hasil pemeriksaan laboratorium harus diobati Artemisinin Combination Therapy (ACT). Target nasional adalah lebih dari 90% penderita malaria terobati.

Tahun 2020 sebanyak 14.042 atau 92 persen kasus positif diobati ACT. Sedangkan 1.299 kasus atau 8 persen yang belum diobati sesuai standar.

Pencegahan malaria, lanjut Messerassi dilakukan dengan distribusi 973.800 lembar kelambu anti nyamuk kepada masyarakat sasaran. Alokasi kelambu terbanyak didistribusikan ke masyarakat di daerah endemis tinggi berdasarkan jumlah kelompok tidur dalam rumah dan luar rumah.

“Hasil pemantauan pasca distribusi kelambu didapati kelambu sudah digunakan untuk tidur malam namun ada kelambu hanyut atau rusak pasca bencana alam,” ungkapnya.

Yang menjadi tantangan adalah pengendalian vektor. Masalah malaria harus diselesaikan lintas sektor karena berhubungan dengan tempat perindukkan malaria seperti di muara-muara.

Tantangan lainnya adalah upaya menurunkan status endemis tinggi malaria di Pulau Sumba, menyediakan akses ke layanan kesehatan di masa pandemi COVID-19 atau bencana alam terutama di daerah sulit, terpencil dan kepulauan. (Yan/ol)

Leave a Comment